SEKILAS INFO
: - Jumat, 30-10-2020
  • 5 bulan yang lalu / Jaga Jarak, Selalu Mencuci Tangan, dan Gunakan Masker Saat Keluar rumah
  • 5 bulan yang lalu / Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H “Taqabbalallahu Minna Wa Minkum”
  • 2 tahun yang lalu / Sebaik-baik Kamu adalah orang yang Belajar dan mengajarkan Al-Qur’an (H.R.Bukhari dan Muslim)
Landasan Berdirinya TPA/TPQ

Taman Kanak-kanak Al-Qur’an (TKA) adalah lembaga pendidikan dan pengajaran Al-Qur’an untuk anak usia TK (4-7 tahun), sedangkan Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) adalah lembaga pendidikan dan pengajaran Al-Qur’an untuk anak usia SD (7 -12 tahun). TKA dan TPA adalah merupakan jenajang pendidikan yang sederajat. Dengan demikian TPA bukanlah program lanjutan dari TKA. demikian pula TKA bukan program pra TPA. Perbedaan yang pokok dari keduanya adalah pada usia anak didiknya serta frekuensi hari masuknya. TKA anak usia 4-7 tahun dan masuk 6 kali dalam satu minggu, sedangkan TPA untuk anak usia 7-12 tahun dan masuk minimal 3 kali dalam satu minggu. Mengenai dasar dan tujuan, target yang ingin di capai, sistem dan metode, materi dan lain-lain secara garis besarnya adalah sama.

Apa yang menjadikan Dasar atau Landasan Keberadaan TPA? Keberadaan TKA-TPA berdasarkan pada Q.S At-Tahrim:6

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا..
“Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari siksa api neraka”

Sabda Rasulullah SAW :

” Didiklah anak-anakmu dengan 3 perkara Mencintai Nabimu, Mencintai keluarga Nabi, dan Membaca Al-Qur’an” (H.R. Ath-Thobroni)

“Hak anak atas orang tuanya ada 3 Memilihkan nama yang baik ketika baru lahir, mengajarkan kitabullah Al-qur’an, dan menikahkan ketika mulai dewasa”. (H.R. Ahmad)

“Sebaik-baik kamu adalah orang yang mempelajari Al-Qu’an dan mengajarkannya”.

(H.R. Bukhori)

Pendapat Para Ulama :

Dalam “Muqoddimah”nya, Ibnu Khaldun menunjuk pentingnya mengajarkan dan menghafal Al-Qur’an kepada anak-anak, Ia menjelaskan bahwa pengajaran Al-Qur’an itu merupakan fondasi pengajaran bagi seluruh kurikulum, sebab Al-Qur’an merupakan salah satu “Syi’ar Ad-din” yang menguatkan aqidah dan mengkokohkan keimanan.

Dalam “As-Siyasah”nya Ibnu Sina menasehatkan agar kita mulai mengajar anak dengan pengajaran Al-Qur’an. Segenap potensi anak, baik jasmani maupun akalnya hendaknya dicurahkan untuk menerima pelajaran ini, agar anak mendapat bahasa asli dan agar aqidah bisa mengalir dan tertanam kokoh dalam kalbunya.

Menurut peraturan perundangan di Indonesia:

Pancasila sebagai dasar falsafah negara, sila pertamanya “Ketuhanan yang Maha Esa”. Agar “Ketuhanan yang Maha Esa” ini tetap kokoh keberadaannya di Indonesia, mutlak diperlukan adanya “Pendidikan Ketuhanan yang maha esa” itulah Pendidikan AGAMA.

Dalam UU.RI No.2 tahun 1989 tentang “System pendidikan nasional” Bab II Pasal 4 ditegaskan bahwa salah satu ciri manusia Indonesia yang menjadi tujuan pendidikan nasional ialah manusia yang beriman dan bertaqwa. Agar “Beriman dan bertaqwa” ini dapat terwujud mutlak diperlukan yang namanya pendidikan keimanan dan ketaqwaan. dan sekali lagi itulah yang dinamakan Pendidikan AGAMA.

Dalam keputusan Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama RI Nomor 128 tahun 1982 tentang “Usaha Peningkatan Kemampuan Baca Tulis Al-Qur’an Bagi Umat Islam Dalam Rangka Peningkatan Penghayatan dan Pengamalan Al-Qur’an Dalam Kehidupan Sehari-hari” dapat disimpulkan bahwa usaha peningkatan kemampuan membaca Al-Qur’an ini disamping menjadi program umat islam jugamenjadi program pemerintah.
Agar program ini terrealisasi dengan baik, maka perlu ditumbuhkan lembaga-lembaga pengajaran baca tulis Al-Qur’an sebagaimana yang dikehendaki pula oleh instruksi Menteri Agama No. 3 tahun 1990 tentang pelaksanaan upaya peningkatan kemampuan baca tulis huruf Al-Qur’an.

Jadi, berdasarkan petunjuk Al-Qur’an, Al-Hadits, Maqalah Ulama, dan Pemerintah serta Perundang-undangan di Indonesia, keberadaan TKA, TPA mendapatkan pondasi yang kokoh. TKA-TPA adalah merupakan realisasi dari perintah agama dan program pemerintah Indonesia.

Semoga ada manfaat buat kita para pendidik dan pencetak generasi Qur’ani, mari luruskan kembali niat dan tujuan kita ke TPA. bukan sekedar dan setengah hati. Insya Allah pahala dan ilmu menanti kita.

TINGGALKAN KOMENTAR

Pengumuman Terbaru

Perpanjangan Mengaji di Rumah

Lomba Sayembara Kreativitas Anak Muslim 2020

Pembagian Raport 2018/2019